Oleh: and1wijaya | Juli 19, 2013

Metode Praktis Menerjemahkan Kalimat Bahasa Arab

 

METODE PRAKTIS MENERJEMAHKAN KALIMAT BAHASA ARAB

 

Oleh Abu Ahmad ‘Abdul ‘Alim Ricki Kurniawan Al Mutafaqqih

 

 

TUJUAN

 

Setelah membaca tutorial ini diharapkan pembaca dapat menerjemahkan kalimat bahasa arab dengan mudah, baik dan benar.

 

PENGANTAR

 

Proses menerjemahkan kalimat dari bahasa arab ke bahasa indonesia adalah gabungan dari proses menerjemahkan kata kata dalam kalimat bahasa arab, menentukan pola dalam bahasa arab yang dianut kalimat itu, dan merubah pola itu menjadi pola kalimat bahasa indonesia yang mudah dimengerti. Proses ini sangat menyenangkan karena dengan mengikuti proses ini kita dapat memperoleh ilmu yang benar tentang bacaan kita insya Allah.

 

Tutorial ini diringkas dan dimodifikasi oleh penulis dari buku yang ditulis Drs. Abdul Haris, MA dengan judul Cara Mudah Membaca & Memahami Teks-teks Bahasa Arab (Sistem 12 jam) bagian dari bab 6 dengan judul Membaca dan Memahami Kalimat .

 

 

 

ISI

 

Metode praktis dalam menerjemahkan kalimat bahasa arab menjadi kalimat bahasa indonesia sangat beragam. Berikut ini disajikan salah satu metode yang ditawarkan oleh Ustadz Drs. Abdul Haris, MA dalam bukunya.

 

  1. Tentukan jenis kalimatnya apakah jumlah ismiyyah atau jumlah fi’liyyah =>Terjemahkan kata- kata yang terlibat dalam kalimat (terjemahkan secara leksikal) =>Tentukan pola yang dianut kalimat dalam aturan bahasa Arab terutama subyek ( musnad ilaih ) dan predikat ( musnad ) =>Ubah pola menjadi pola yang dianut dalam bahasa Indonesia.

 

Jenis kalimat termasuk jumlah fi’liyyah

 

Terjemahkan perkata secara leksikal =>Tentukan subyek ( musnad ilaih ) dan predikat ( musnad ) kalimat. Pola yang dianut adalah (predikat + subyek) =>Ubah pola menjadi (subyek + predikat)

 

Contoh:

 

ذهب الولد إلى المسجد

 

Arti leksikalnya:

 

ذهب : telah pergi

 

الولد : seorang anak

 

إلى : ke

 

المسجد : masjid

 

Jadi terjemahan leksikal kalimat diatas adalah “Telah pergi seorang anak ke masjid.”

 

 

  • telah pergi: Predikat

 

 

  • seorang anak: Subyek

 

 

Terjemahan bahasa indonesia setelah merubah polanya: “Seorang anak telah pergi ke masjid.”

 

 

  • seorang anak: Subyek
  • telah pergi: Predikat

 

 

Jenis kalimat termasuk jumlah ismiyyah

 

• i. Pola (Subyek + Predikat)

 

Terjemahkan perkata secara leksikal =>Tentukan subyek ( musnad ilaih ) dan predikat ( musnad ) kalimat. Pola yang dianut adalah (subyek + predikat). => Tambahkan penghubung itu , adalah atau merupakan sehingga polanya menjadi (subyek + itu / adalah / merupakan + predikat).

 

Contoh:

 

الكتاب جديد

 

Arti leksikalnya adalah:

 

الكتاب : buku

 

جديد : baru

 

Jadi terjemahan leksikalnya adalah “Buku baru”

 

 

  • buku: Subyek
  • baru: predikat

 

 

Terjemahan bahasa indonesia setelah menambahkan penghubung itu , adalah atau merupakan : “Buku itu baru “

 

 

  • buku: Subyek
  • tambahan itu
  • baru: predikat

 

 

• ii. Pola (Predikat + Subyek)

 

Terjemahkan perkata secara leksikal =>Tentukan subyek ( musnad ilaih ) dan predikat ( musnad ) kalimat. Pola yang dianut adalah (predikat + subyek). => Tambahkan penghubung ada atau adalah sehingga polanya menjadi (predikat + ada / adalah + subyek).

 

Contoh:

 

من اركان الإسلام الصلاة

 

Arti leksikalnya adalah:

 

من : termasuk / sebagian dari

 

اركان الإسلام : rukun rukun islam

 

الصلاة : Shalat

 

Jadi terjemahan leksikalnya adalah “Termasuk rukun rukun islam shalat.”

 

  • termasuk rukun rukun islam: Predikat
  • shalat: Subyek

 

 

Terjemahan bahasa indonesia setelah menambahkan penghubung ada atau adalah : “Termasuk rukun rukun islam adalah shalat”

 

  • termasuk rukun rukun islam: Predikat
  • tambahan penghubung ada atau adalah
  • shalat: Subyek

 

 

  1. Memahami pola pola tertentu yang meiliki peran tertentu dan makna tertentu sesuai peran itu.

 

    1. Maf’ul Muthlaq

 

Maf’ul muthlaq adalah susunan kata dalam bahasa arab yang menunjukkan makna sungguh sungguh atau seperti jika menunjukkan arti jenis.

 

Contoh:

 

فهمت الدرس فهمًا

 

Terjemahan leksikalnya adalah: “Saya memahami pelajaran suatu pemahaman

 

Terjemahan dengan memperhatikan bentuk Maf’ul muthlaq adalah “Saya sungguh sungguh memahami pelajaran”

 

سرت سير السحاب

 

Terjemahan leksikalnya adalah: “Saya berjalan jalan awan “

 

Terjemahan dengan memperhatikan bentuk Maf’ul muthlaq adalah “Saya berjalan seperti jalannya awan”

 

  1. Maf’ul Li Ajlihi

 

Maf’ul Li Ajlihi adalah susunan kata dalam bahasa arab yang menunjukkan makna untuk atau dalam rangka .

 

Contoh:

 

جئت هنا طلبًا للعلم

 

Terjemahan leksikalnya adalah: “Saya datang ke sini mencari untuk ilmu.”

 

Terjemahan dengan memperhatikan bentuk Maf’ul Li Ajlihi adalah “Saya datang ke sini dalam rangka mencari ilmu.”

 

  1. Zharaf Zaman

 

Zharaf Zaman adalah susunan kata dalam bahasa arab yang menunjukkan makna pada .

 

Contoh:

 

ذهبت الى الجامعة صباحًا و رجعت منها نهارًا

 

Terjemahan leksikalnya adalah: “Saya pergi ke universitas pagi dan kembali darinya(universitas) siang.”

 

Terjemahan dengan memperhatikan bentuk Zharaf Zaman adalah “Saya pergi ke universitas pada pagi hari dan kembali darinya(universitas) pada siang hari.”

 

    1. Zharaf Makan

 

Zharaf Makan adalah susunan kata dalam bahasa arab yang menunjukkan makna di .

 

Contoh:

 

المسجد أممَ البيت

 

Terjemahan leksikalnya adalah: “Masjid depan rumah.”

 

Terjemahan dengan memperhatikan bentuk Zharaf Makan adalah “Masjid itu di depan rumah.”

 

    1. Haal

 

Hal adalah susunan kata dalam bahasa arab yang menunjukkan makna dengan atau secara.

 

Contoh:

 

قرأت الكتاب جالسًا .

 

Terjemahan leksikalnya adalah: “Saya membaca buku duduk

 

Terjemahan dengan memperhatikan bentuk Haal adalah “Saya membaca buku secara duduk

 

    1. Na’at

 

Na’at adalah susunan kata dalam bahasa arab yang menunjukkan makna yang.

 

Contoh:

 

العقل السليمُ فى الجسم السليمُ

 

Terjemahan leksikalnya adalah: “Akal sehat didalam badan sehat

 

Terjemahan dengan memperhatikan bentuk Na’at adalah “Akal yang sehat itu didalam badan yang sehat

 

  1. Memperhatikan rujukan rujukan dhamir dan bentuk bentuk rujukannya seperti Mudzakkar , Mu’annats , Mufrod , Mutsanna , atau Jamak .

 

Maraji’:

 

Haris, Abdul. 2003. Cara Mudah Membaca & Memahami Teks-teks Bahasa Arab (Sistem 12 jam) . Malang: Bayumedia Publishing.

 

(Ditulis oleh Abu Ahmad Abdul ‘Alim Ricki Kurniawan Al Mutafaqqih)
Selesai penulisan
Malang. Sabtu, 27 Januari 2007 

 


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: